Kreativitas

MENATA  HATI  MENGATUR  HIDUP

SETIAP  FAJAR

Setiap  fajar,  adalah  undangan  untuk  mencinta.
Setiap  fajar,  undangan  baru  bagiku,
untuk  membuahkan  cinta  dari  setiap  ucap  sabda-Mu

Setiap  fajar,  kumulai  kerinduanku
untuk  lebih  mesra memadu  cinta  dengan-Mu.
Setiap  fajar, kumulai  untuk  bangkit  lagi
atas  kejatuhanku  kemarin ketika   cinta  belum  bersemi.

Setiap  fajar, kuawali dengan  doa-doa  dan  suatu  tanya?
Apa  yang  layak  kupersembahkan  pada-Mu  hari  ini?
Dan  akhirnya  pada  setiap  fajar
yang  mungkin diiringi sinar  surya,  awan  mendung, desir  angin  atau  curah  hujan,
Akan  menghantar  aku  untuk  memenuhi  undangan-Mu
Aku, tak  tahu  saatnya………..

Pekalongan, Mei 1981
Kuawali  tulisanku ini  dengan  puisi  yang  pernah  kutulis  di  tahun  1981, ketika  saya  memulai  kehidupan   sebagai  seorang  Novis. Bagiku  setiap  fajar  adalah  mulainya  hari  baru  yang  perlu  dipersiapan  dalam  keheningan  untuk  memantapkan  hati, siap  mengarungi  keseharian  HIDUP  yang  belum  kuketahui  aral  melintangnya. Kuibaratkan   mengawali hari  pada setiap  fajar  seperti  pesawat  yang  siap  untuk  lepas  landas, pesawat  itu  dalam  posisi  diam,  hening,tak  bergerak  namun  siap  mesin  dan  segala  onderdilnya  untuk  membuat  gerakan  yang  luar  biasa  untuk   naik  pada  ketinggian  menembus  cakrawala,  yang  mungkin  tidak  bersahabat.  Demikian  pula  dengan  menembus atau  menjalani  kehidupan,  seseorang  perlu  menyiapkan  hati.  Hati  adalah tabernakel  tempat  tahta  Allah  Sang  Sumber  Hidup, tempat  berkumandangnya  suara  hati  yang  menjadi  jalan  penuntun  kehidupan  seseorang. Kalau  hati  kita  bersih,  maka  pikiran  kitapun  bening,  kita  menjadi  tulus  dalam  bertutur kata, bertindak  dan  menjalankan  segala  aktifitas, sebaliknya  kalau  hati   kemrungsung (  tidak  adanya  rasa tenang, damai  serba  tergesa)  maka  apa  yang  kita  lakukan  hari  itu  juga  berantakan,  tidak  teratur,  bahkan  gagal.

Susterku  yang  dari  Belanda  pernah  cerita,  orang  Negara  Kincir  Angin  selalu  menasihatkan  pada  anak-anak  bahkan  hal  ini  menjadi  kebiasaan  bagi  mereka  yang  sudah  tua, “Bahwa  kalau  bangun  pagi  hendaknya  kaki  kiri  dulu  yang  menginjak  tanah/lantai”. Ini  dimaksudkan  supaya  setiap  kita  punya  kesadaran  sejak  awal  bangun  tidur  kaki  kiri  sebagai  gerakan  pertama  untuk  menggugah  otak  kanan  meraih  rasa  kepenuhan  hati  dari  rahmat  Tuhan  yang  bekerja  selama  kita  tidak  sadarkan  diri  dalam  keterlelapan  tidur  kita.  Kesadaran  sangat  penting  mendorong, memacu  atau  menjiwai  kita  supaya  hidup  yang  hendak  kita  jalanani  punya  makna  dan  membuahkan  sesuatu  yang  berguna  bagi perwujudan  ibadah  kita  demi  “Kemuliaan  Tuhan”, bagi diri  sendiri  dan  sesama ( Kita  dimampukan  untuk  menjadi  berkat  bagi  sesama).

Pada  saat  saya  mengikuti Formation  for  Formator  Course  di  Roma, ada  salah  satu  pembimbing  rohani  yang  mengajak  para  peserta  untuk  mengingat,  mencatat, menggali  dan  menemukan  kebiasaan  para  peserta  pada  saat  bangun  tidur. Dari  kebiasaan  itu  hal-hal  positif  apa  yang  ditemukan, yang  membantu  untuk  menjalani  hidup  lebih  baik  dari  hari  kehari?.  Dalam  keheningkan  kami  berusaha  mencari   hal-hal  yang  menjadi  kebiasaan  disaat  bangun  pagi. Saya  biasa  bersujud  begitu  bangun  tidur, merentangkan  tangan  dan  berdoa, dan  menyerahkan  segalanya  kepada  Tuhan dan  Bunda  Maria, terus   mandi,  dan  bercermin  pada  saat  bercermin  saya  mengatakan dalam  hati kepada  diri  sendiri :  “  Tuhan  inilah  aku, yang  DIKAU cintai  TANPA  SYARAT.

Saya  terhenyak,  terkesima  ketika  menemukan  semua  itu,  yang  selama  ini  hanya  merupakan  kebiasaan,  dan  saya  lalui mungkin  tanpa  kesadaran  penuh. Dalam  keheningan  refleksi  ternyata  semua  itu  merupakan suplemen  yang  luar  biasa  dayanya  untuk  mengaktifkan  seluruh  kegiatanku  dalam  menjalani  keseharian  hidup. Dilengkapi  dengan  doa  pagi, meditasi, Perayaan  Ekaristi menjadi lengkaplah  bekal  rahmat  Tuhan  yang  kutimba  dari  kedalaman  hati  dan  Kekayaan  Sakramen  gereja  sebagai  bekal  menempuh  perjalanan  dihari  itu.

Hidup  penuh  misteri,  kita  tidak  tahu  apa  yang  akan  kita  hadapi?. Mungkin  kita  sudah  membuat  jadual  yang  rapi, tapi  tiba-tiba harus  meninggalkan  jadual  itu  untuk  melakukan  sesuatu  yang  lebih  penting  yang  menuntut  perhatian  dan  waktu  kita  untuk  segera  diselesaikan.  Ini  amat  sering  terjadi  dalam kehidupan  saya. Bahkan  kadang  kita  dihadapkan  dengan  seribu  satu  macam  masalah  diluar  dugaan, yang  menguras  pikiran,  energy  dan  emosi  kita.  Sebagai  manusia  kita  sering  berharap,  maunya  sih  segalanya   berjalan  sesuai  dengan  rencana  dan  kehendak kita. Seperti  saya  juga  sering  berharap  seperti  itu.  Pagi  penuh  persiapan  batin,  terus  ke  kantor,memutar  lagu  di  radio  sekolah,  supaya hati  anak-anak  menjadi  riang  gembira  sebelum  mengawali  aktivitas  di  sekolah,  menyalami  dan  menyapa  anak-anak   dan  orang  tua  murid  yang  menghantar  anaknya.

Setelah  Bel  berbunyi, saya  mendampingi  anak  yang  berdoa  pagi  via  radio  sekolah, membaca  renungan  pagi  dan  Cerita  Cinta  dari  Buku  Pendidikan  Karakter, sesudah  itu, keliling, dan  mengerjakan  administrasi, dll.hingga  jam  sekolah  usai  pukul  13.30 ditambah  afternoon class  untuk  pengembangan  bakat  dalam  berbahasa  Inggris, hingga  pukul 14.30.Tapi  apa  yang  terjadi  sering banyak  hal mengubah  jadual  yang  sudah  pasti  misalnya,  baru  saja keluar  kantor, seusai  renungan  pagi  sudah  banyak  Orang tua  yang  mau  menghadap  dengan  berbagai  masalah, atau  ada  kejadian  di luar  dugaan. Untuk  menghadapi  semuanya,  saya  membutuhkan  kekuatan  lain  diluar  diriku,  yakni  Kekuatan  Tuhan  Sang  Sumber  rahmat,  supaya  saya  tetap  seimbang, bijaksana  mengambil  keputusan  dan  tidak  teledor  dalam  menghadapi  masalah.

Dalam  Kitab  Suci  ada  kejadian  yang  menarik , ketika  Orang  Farisi  datang  kepada  Yesus  dan  membandingkan  Murid  Yohanes  yang  berpuasa, sedang  murid-Nya  tidak  berpuasa, dan  Yesus  memberi  perumpamaan:” Demikian juga tidak seorang pun mengisikan anggur yang baru ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian, anggur yang baru itu akan mengoyakkan kantong itu dan anggur itu akan terbuang dan kantong itu pun hancur. Tetapi anggur yang baru harus disimpan dalam kantong yang baru pula “.(  Luk 5: 37-38). Dalam  Perumpamaan  ini  kantong  kulit  tempat  anggur  sangat  menarik  bagi  saya. Katong  Kulit  bagi  saya  adalah  HATI ku,  tempat  bermuaranya  Sabda  dan  tempat  untuk  menyimpan  Sabda  Tuhan. Hatiku  hendaknya  selalu siap  dibaharui  dengan  mendengarkan  firman,  bacaan  rohani,   waktu  hening  untuk pemeriksaan  bathin, saat secara  khusus  berkontak  dengan  Tuhan  sehingga  hati  kita  bisa  mejadi  ladang  yang   menumbuhkan  dan  melahirkan  kebaikan  Tuhan.Hati  yang  baik  akan  melahirkan  pikiran,  kata,  tindakan  yang  baik, begitu  sebaliknya  hati  yang  jahat  akan  menularkan  kata-kata, pikiran, perbuatan  yang  jahat. “ Hati  manusia  mencerminkan  manusia  itu” (  Mazmur27:19 ) 

Maka  perlulah  kita  selalu  memohon  kepada  Tuhan :” Tuhan  Berilah  aku  HATI  yang  BARU,  hati  yang  dapat  menyimpan  Anggur  Sabda  agar  tetap  segar  untuk   merayakan  perjamuan  keselamatan  bersama  sesama  dalam  altar  kancah  hidup  dunia  ini”.Kesadaran  untuk  memperoleh  keselamatan  bagi  diri  sendiri, keluarga, sesama  dalam   masyarakat  luas,  akan  memacu  kita  untuk bertutur  kata,  berpikiran  dan  melahirkan perbuatan  baik  walaupun  mungkin  kita  mengalami  kerugian  waktu,  kurban  perasaan, atau  bahkan  maksud  baik  kita  disalah  fahami. Hidup  bersama  Tuhan   bagi  orang beriman  tidak  pernah  merasa  rugi,  meskipun  kita  didera  penderitaan  sekalipun. Saya  masih  ingat  pada  saat  Orde  Baru,  ditahun  70-an , banyak  orang  yang  tidak  bersalah digaruk /  ditahan  karena  difitnah  sebagai  PKI, walaupun  dalam  kenyataannya  hidup  orang  itu  baik  dan  tulus, punya  agama  yang  jelas.

Betapa  banyaknya  penderitaan  saat  itu,  istri  dan  anak  terlantar  karena  ditinggal  ayahnya, juga  anak  dan  ayah  ditinggal  ibunya  yang  ditahan  tanpa  sebab, bahkan  penderitaan  itu  dirasakan  turun  temurun  oleh  anak-anaknya  yang  sulit  mendapat  pekerjaan  karena  Cap  PKI  tersebut.Ini  banyak  dialami  oleh  teman  dan  tetanggaku.  Kalau  mereka  tidak  beriman  teguh  pastilah  mereka  memberontak  kepada  Tuhan  bahkan  mungkin  mengutuk  Tuhan. Tapi  kekuatan  iman  dan  persatuan  dengan  Sang  Maha  Hidup  mampu  menguatkan  mereka  untuk  bertawakhal  bahwa  suatu  saat  kebenaran  akan  berpihak  pada  mereka  dan  kejahatan  akan  terungkap.  “ Becik  ketitik  olo  ketoro”  demikian  pepatah  Jawa  yang  menjadi  pegangan  dalam  berharap  mampu  menguatkan  hati  untuk  mengukir  hidup  menjadi  indah, walau  penderitaan  mendera  hidup  tanpa  sebab,  karena  Sang  Sumber  HIDUP  telah  memberi  contoh  kekuatan  maha  dasyat  memberikan  DIRINYA menderita dan wafat  disalib  untuk  menghantar  kita  pada  fajar  kebangkitan  HIDUP  Baru  bersama  Sang  SURYA  KEBENARAN.***

Oleh :  Sr. M. Monika  Puji  Ekowati, SND
Alamat  Blog : http://www.piscesdeblor.multiply.com
                        http://www.piscesdeblor.blogspot.com
                        Facebook: Monika Ekowati 


[1] [2] [3] [4]
 
 

Website counter